Ayo ke Mandala Ria, Primadona Baru Bulukumba, Rasakan Pesonanya – FAJAR sulsel
News

Ayo ke Mandala Ria, Primadona Baru Bulukumba, Rasakan Pesonanya

unnamed1

BULUKUMBA, UPEKS.co.id — Satu lagi destinasi wisata bahari yang patut anda kunjungi saat berada di Bulukumba. Pantai Mandala Ria.

Pantai berpasir putih ini kini tengah menjadi perbincangan. Bahkan sudah dilirik Bupati Bulukumba Andi Sukri bersama jajarannya untuk dikembangkan menjadi wisata primadona andalan di Bumi Panrita Lopi.

Bagaimana tidak, ada nilai estetika tersendiri dan menarik di Pantai ini. Panorama Pantai sangat indah, sejumlah pohon- pohon yang ada sekitar pantai masih asri dan alami. Jika anda berkunjung kepantai ini, anda pasti akan dibuat klepek- klepek dan betah tinggal berlama-lama di lokasi tersebut.

Lihat saja liburan Wakil Bupati Tomy Satria Yulianto. Saat mengunjungi Pantai Mandala Ria yang selama ini kurang terekspose dan sepertinya hilang dari peta wisata Bulukumba.

Usai menghadiri penutupan Offroad Jelajah Hutan Karet di kawasan Tanjung Bira, Minggu (12/2/17) Tomy, bersama Kadis Pariwisata Muhammad Ali Saleng dan Camat Bontobahari Dedi Rahmadi meluncur ke Desa Lembanna, tepatnya di pesisir Pantai Mandala Ria.

Tomy datang ke sana untuk menjajaki pengembangan pantai tersebut sebagai salah satu obyek wisata Bulukumba.

Untuk menuju ke Pantai Mandala Ria, kendaraan harus melewati pemukiman padat Desa Ara yang menjadi ciri khas desa tersebut karena sempitnya lahan pemukiman di atas perbukitan.

Sebelum mencapai bibir pantai, pengendara akan melewati dua penurunan yang sangat curam dan berbelok. Pengendara harus hati-hati karena jalanannya masih kurang bagus.

Begitupula saat pulang dari pantai, kendaraan akan menanjak sehingga dianjurkan menghindari papasan atau beriringan dalam jarak yang dekat, dan sebaiknya menunggu kendaraan yang di depan selesai menanjak.

Namun rasa was-was terhadap jalanan curam akan buyar seketika saat mencapai hamparan pantai Mandala Ria yang pasir putihnya sama dengan pantai Tanjung Bira.

Bedanya, di kawasan ini terdapat lokasi pembuatan perahu, baik perahu Pinisi maupun perahu jenis lainnya. Pesisir Mandala Ria juga sangat teduh karena banyaknya pohon kelapa yang tumbuh di sepanjang pantai. Tidak jauh dari pesisir pantai terdapat hutan dan gua yang menjadi sumber mata air.

Kepala Desa Lembanna, Muh Aspar yang turut mendampingi Wabup di lokasi berharap pemerintah daerah dapat membantu mengembangkan obyek wisata bahari tersebut. Aspar mengaku siap memfasilitasi dengan warga jika infrastruktur dari lokasi wisata tersebut akan dibangun.

Saat ini jalan menuju ke pantai Mandala Ria hanya satu akses, itu pun jalur yang curam.

Kadis Pariwisata Muh Ali Saleng saat ini tengah mencarikan jalan supaya bagaimana ada akses jalan keluar sehingga mobil tidak papasan di jalur curam itu.

Ali Saleng menambahkan desain pengembangan itulah yang menjadi referensi bagi OPD, misalnya kebutuhan jalannya dilaksanakan oleh Dinas PU.

“Jadi, kalau ada sanitasi maka itu urusan Dinas Kesehatan,” kata Muh Ali Saleng.

Setelah melihat langsung kondisi pantai Mandala Ria, Tomy Satria Yulianto mengaku destinasi wisata ini sangat bagus, tapi untuk pengembangannya dibutuhkan berbagai infrastruktur dan fasilitas, misalnya jalan, talud, tempat parkir.

“Untuk itu saya harapkan pada Dinas Pariwisata di perubahan anggaran nanti melakukan penyusunan desain pengembangan obyek-obyek wisata yang memang penting dikembangkan, dari desain inilah menjadi dasar dari dinas-dinas terkait untuk melaksanakannya,” terang Tomy Satria. (sufri).

UPEKS

loading...
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top