PLN Salurkan Bantuan Lebih Rp 500 Juta Ringankan Beban Pengungsi Gempa Sulbar

Senin, 18 Januari 2021 13:38

Ringankan Beban Pengungsi Gempa Sulbar

FAJAR.CO.ID, MAMUJU — Tidak hanya fokus memulihkan kelistrikan, PLN juga menyalurkan bantuan bagi korban terdampak gempa di Mamuju dan Majene, Sulawesi Barat (Sulbar).

Sebagai koordinator Tanggap Bencana Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Provinsi Sulawesi Barat, PLN membuka tiga posko bantuan guna membantu korban terdampak gempa, antara lain di Rumah BUMN Majene, Kantor Pelayanan PLN Onang Majene dan PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Mamuju.

Hingga Minggu (17/1/2021), PLN melalui Program PLN Peduli dan Yayasan Baitul Mal (YBM) PLN telah menyalurkan bantuan dalam bentuk bahan pangan, tenda dan terpal, pakaian, selimut, obat-obatan dengan total nilai lebih dari Rp 500 juta bagi korban gempa.

“Dalam kondisi seperti ini, BUMN khususnya PLN tentu ingin hadir di tengah-tengah masyarakat. Fokus utama kami di tahap awal ini yaitu bahan pangan, tenda dan terpal untuk pengungsian sementara, juga obat-obatan,” tutur General Manager PLN Unit Induk Wilayah Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Barat (UIW Sulselrabar) Awaluddin Hafid, Senin (18/1/2021).

Bantuan yang ada disalurkan melalui beberapa posko pengungsian di Mamuju dan Majene, antara lain Posko Pengungsian Kayuangin Malunda, SPN Makkatta dan Tappalang.

Sinar, salah satu penerima bantuan yang tinggal di Lorong Pelangi, Mamuju menyampaikan syukurnya atas bantuan yang diberikan oleh BUMN.

“Saya sangat berterima kasih kepada BUMN, khususnya PLN, bantuan ini sangat membantu di tengah kondisi seperti saat ini,” ujar Sinar.

Hafid menambahkan bahwa selain bantuan, YBM PLN juga menerjunkan tenaga medis yaitu dua dokter dan tiga perawat dengan dua mobil ambulance. Tenaga medis ini melakukan pengobatan di Posko PLN dan posko-posko pengungsian.

Komentar