Lulus Seleksi, UNM Raup Rp1,24 Miliar Dana KMMI MB-KM Kemendikbudristek

Selasa, 29 Juni 2021 12:16

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR — Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemdikbudristek) baru saja mengumumkan penyelenggara Kredensial Mikro Mahasiswa Indonesia (KMMI) tahun 2021. Universitas Negeri Makassar menjadi salah satu perguruan tinggi yang lolos setelah melewati sejumlah tahapan seleksi.

Diketahui, KMMI merupakan program Merdeka Belajar Kampus Merdeka melalui pembelajaran dalam bentuk kursus singkat/short course yang mencakup hard skills dan soft skills.

Atas keberhasilan lolos seleksi, UNM akan memperoleh suntikan pendanaan sebanyak Rp1,24 milyar untuk menyelenggarakan empat course. Empat mata kuliah (course) yang akan ditawarkan, yakni Analisis Data Saham untuk Bisnis dan Perkantoran, Spesialis Konten Digital, Brand and Content Marketing Expert for SME, dan Computer Hacking Forensic Investigator.

Wakil Rektor Bidang Akademik UNM, Prof. Hasnawi Haris, mengatakan pemilihan course yang diusulkan UNM disesuaikan dengan kebutuhan dan permasalahan kekinian yang dihadapi oleh industri.

“Dalam menentukan course, kami terlebih dahulu melewati diskusi panjang dengan Prodi dan industri,” kata mantan Dekan Fakultas Ilmu Sosial dua periode itu, Selasa (29/6/2021).

Kuota yang tersedia untuk empat course KMMI UNM sebanyak 1.240 mahasiswa dengan 10% di antaranya diberikan kepada mahasiswa non-UNM.

Lebih lanjut, Prof Hasnawi memaparkan bahwa proses perkuliahan KMMI ini akan melibatkan praktisi dari industri sebagai pengajar. Sehingga perkuliahan sebanding antara teori dan praktik.

“Proses perkuliahan dilakukan secara synchron and asynchrony. Untuk memfasilitasi proses pendaftaran dan perkuliahan, UNM telah mengembangkan dashboard KMMI dan aplikasi pembelajaran daring melalui System and Application Management of Open Knowledge (SYAM-OK),”terangnya.

Rektor UNM, Prof Husain Syam, menyambut gembira keberhasilan UNM menjadi penyelenggara KMMI tahun 2021. Ia menyebut, keberhasilan meyakinkan tim seleksi Kemdikbudristek menunjukkan bahwa UNM memiliki kemampuan yang sangat baik dalam membaca kebutuhan industri.

Komentar

VIDEO TERKINI