Dorong Optimalisasi Pelayanan, KB Bukopin Melakukan Langkah Strategis Transformasi SDM

  • Bagikan
Ilustrasi KB Bukopin

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Memasuki Tahun 2022 PT Bank KB Bukopin Tbk (“Perseroan”) terus berkomitmen menjalankan langkah strategi transformasi. Pasca rampungnya aksi korporasi PUT VI, KB Bukopin semakin optimis untuk membentuk citra baru. Dana right issue sebagian juga akan digunakan untuk pengembangan IT. KB Bukopin akan fokus pada pertumbuhan berbasis teknologi dengan mengembangkan ekosistem IT yakni NGBS (New Generation Banking System). NGBS merupakan inisiatif transformasi teknologi yang dilakukan untuk meningkatkan performa IT KB Bukopin sehingga mampu memberikan pelayanan terbaik kepada nasabah. Chang Su Choi selaku President Director KB Bukopin menyatakan ”KB Bukopin akan terus berkomitmen untuk memberikan kemudahan, keamanan dan kenyamanan pada setiap produk dan layanan serta fokus kepada kebutuhan pelanggan. Adanya pergeseran perilaku serta dinamika global yang adaptif menuntut KB Bukopin untuk terus berinovasi dan tumbuh untuk meningkatkan pelayanan kepada nasabah”. Sampai saat ini Perseroan berkomitmen untuk mengembangkan digital banking dan optimalisasi channel distribution yang tersebar diseluruh Indonesia, salah satunya mengenai langkah strategis transformasi SDM. Terkait transformasi SDM, menurut Choi, “Program transformasi yang kita sebut dengan Program G- Pro, merupakan Program Penawaran Pengakhiran Hubungan Kerja secara Sukarela sebagai bagian dari strategi peningkatan pelayanan kepada nasabah. Program ini merupakan program bagi semua karyawan, semua dapat berpartisipasi, tidak dibatasi oleh masa kerja dan usia, dan bahkan mendapat kompensasi lebih baik.” Choi mengatakan, bahwa perusahaan memberikan dukungan kepada karyawan yang akhirnya memilih untuk mengikuti program ini, yakni memberikan manfaat finansial dengan kompensasi yang menarik dan lebih baik, serta manfaat non-finansial, seperti asuransi kesehatan, pelatihan, konseling. “Perusahaan sangat memperhatikan tiap karyawan yang memilih mengikuti program ini, maka dari itu, perusahaan tetap memberikan fasilitas asuransi Kesehatan bagi karyawan dan keluarga hingga 6 bulan kedepan.” Tegas Choi. Selain itu menurut Choi, perusahaan juga memberikan pembekalan melalui training yang bisa diikuti oleh karyawan yang mengikuti program. “Kami bekali karyawan yang mengikuti program ini dengan pelatihan Financial Management. Selain itu, karyawan juga bisa memilih pelatihan lain sesuai dengan minatnya. Bagi yang berniat untuk menjadi pengusaha, kami telah menyiapkan pembekalan dengan materi pelatihan Starting New Business/Entrepreneurship. Sedangkan karyawan yang berminat untuk pindah industry dapat mengikuti pelatihan Job Searching.” terang Choi. Terkait dengan akan berkurangnya karyawan ini, Choi meyakinkan bahwa tidak akan menggangu operasional perusahaan, terutama pelayanan nasabah. “Fokus kami adalah pelayanan nasabah, maka pada kesempatan ini, dapat kami pastikan bahwa operasional dan pelayanan nasabah tidak akan terpengaruh.” Tegas Choi. “Banyak hal yang akan kami transformasikan, tetapi tujuannya hanya satu, yaitu peningkatan pelayanan.

  • Bagikan